Yamaha

KLB Partai Demokrat Deli Serdang, AHY: Hanya Dagelan dan Kami Siap Lawan!

  Jumat, 05 Maret 2021   Budi Cahyono
Agus Harimurti Yudhoyono (Twitter AHY)

JAKARTA, AYOBEKASI.NET – Moeldoko menjadi Ketua Umum Partai Demokrat versi KLB Deli Serdang. Pemilihan ini mendapatkan reaksi keras dari Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Dia dengan tegas mengatakan kongres luar biasa mengatasnamakan Partai Demokrat di Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara hanya dagelan. Ia berujar para peserta yang hadir bukan pemilik suara sah.

"KLB (Deli Serdang) ini dagelan, kami akan hadapi dan kami lawan. Karena kami memiliki kewajiban menjaga kedaulatan Partai Demokrat," kata AHY di DPP Partai Demokrat, Jumat (5/3/2021).

AHY mengaku bahwa para pengurs DPD dan DPC sebagai pemilik suara sah, tidak ikut serta dalam KLB Sumut. Hal itu ia buktikan melalui surat kesetiaan dari para pengurus, yang juga menolak keberadaan KLB.

"Saya sendiri telah memegang surat kesetiaan penolakan KLB dari ketua DPD dan DPC, paling tidak sampai tadi pagi. Pemilik suara sah ada di tempatnya masing-masing," kata AHY.

KLB Inkonstitusional

AHY sebelumnya memastikan jika 93 persen pemilik hak suara dalam Kongres Partai Demokrat tidak mengikuti agenda KLB tersebut.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, AHY menyatakan KLB yang digelar di The Hills Hotel And Resort siang tadi merupakan inkonstitusional.

"Telah kita ketahui bersama bahwa hari ini telah dilakukan KLB secara inkonstitusional di Deli Serdang. Apa yang mereka lakukan dilakukan dengan cara yang buruk," ujarnya.

Dia juga mengemukakan ada beberapa hal yang perlu dipenuhi untuk menggelar KLB.

"Untuk bisa dilakukan KLB berdasar AD/ART disetujui didukung 2/3 dari DPD dan setengah dari jumlah DPC, kedua-duanya angka minimal. Dan harus sepertujuan dari Ketua Majelis Tinggi Partai."

Namun, AHY menyatakan jika KLB yang digelar di Deli Serdang tidak memenuhinya. Dia mengemukakan, faktanya seluruh Ketua DPD Partai Demokrat berada di daerah masing-masing. Bahkan, AHY menyatakan 93 persen pemilik suara yang sah tidak mengikuti agenda tersebut.

"Kalau ada yang mengatasnamakan Ketua DPD dan DPC dan pemilik suara yang sah tentu berita bohong."


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar