Yamaha

Iduladha, Pedagang Hewan Kurban di Bekasi Bakal Dites Covid-19

  Selasa, 30 Juni 2020   Republika.co.id
ilustrasi -- Penjual hewan kurban di trotoar. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

BEKASI SELATAN, AYOBEKASI.NET -- Para pedagang hewan kurban di Kota Bekasi akan di-rapid test untuk mengantisipasi penularan Covid-19. Kebijakan ini diambil Pemerintah Kota Bekasi jelang Iduladha 1441 Hijriah.

"Kita akan melakukan rapid test (tes cepat) Covid-19 kepada para pedagang hewan kurban yang ada di Kota Bekasi," kata Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto Tjahjono di Bekasi, Senin (29/6).

Dia menjelaskan melalui jaringan RW Siaga, pihaknya melakukan pemantauan kepada pedagang serta hewan kurban yang masuk ke wilayahnya.

"Setelah mendapat laporan dari RW-RW Siaga kita langsung terjunkan petugas kesehatan yang kita miliki. Jadi pemeriksaan kesehatan ini kita mulai dari proses mereka, yaitu pedagang dan hewan kurban yang datang," katanya.

Pihaknya bahkan akan mengawasi secara ketat para pedagang yang berasal dari wilayah zona merah penyebaran Covid-19 selama berada di Kota Bekasi.

Jika saat pengecekan terdapat pedagang yang terindikasi Covid-19 berdasarkan gejala kesehatan, kata dia, tim medis segera melakukan tes cepat dan penanganan lebih lanjut.

"Kalau untuk hewannya tentu yang kita khawatirkan adalah penyakit antraks. Kemudian yang datang, baik pedagang maupun pengantar hewannya, jika dia datang dari zona merah Covid-19, maka kita awasi ekstra ketat," katanya.

Sementara terkait pendistribusian daging hewan kurban, Tri memastikan tetap dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19. Dia juga meminta segenap panitia pemotongan hewan kurban mulai memikirkan konsep pendistribusian daging kurban agar sesuai prosedur protokol kesehatan.

"Yang paling bahaya yakni adanya kerumunan massa ketika pendistribusian daging kurban di masjid-masjid. Kita berharap ini diubah pembagiannya, tidak masyarakat yang datang tapi diantar ke rumah, jadi panitia yang datang ke warga," ucap dia.


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar