Yamaha

Fraksi Golkar Nilai Pemilihan Wabup Bekasi Inkonstitusional

  Selasa, 17 Maret 2020   Republika.co.id

CIKARANG, AYOBEKASI.NET -- Fraksi Partai Golkar DPRD Kabupaten Bekasi, Jawa Barat mensinyalir pemilihan Wakil Bupati Bekasi yang dijadwalkan akan dilaksanakan pada Rabu (18/3) mendatang akan cacat secara hukum.

Ketua Fraksi Golkar Asep Surya Atmaja mengatakan penetapan calon oleh Panitia Pemilihan (Pamilih) DPRD Kabupaten Bekasi tidak berdasarkan mekanisme perundangan bahkan satu dari dua nama yang ditetapkan panitia pemilihan belakangan diketahui justru belum menyerahkan berkas pendaftaran.

"Rujukannya jelas Undang-Undang 10 Tahun 2016, Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2018, dan Peraturan DPRD Nomor 2 Tahun 2019. Di situ jelas harus dua nama yang sama, mekanisme pemilihannya juga sudah sangat jelas, tetapi kenapa masih nekad menggelar pemilihan besok," kata Asep, Selasa (17/3).

Dia menjelaskan hingga saat ini empat partai koalisi pemenang Pilkada Kabupaten Bekasi 2017 masing-masing Partai Golkar, PAN, Hanura, dan Nasdem masih belum bersepakat atas dua nama yang akan diajukan ke Bupati Bekasi untuk diteruskan ke DPRD Kabupaten Bekasi.

"Partai Golkar merekomendasikan nama Tuti Yasin dan Dahim Arisi, Nasdem merekomendasikan Rohim Mintareja, sementara Hanura atas nama Ahmad Marjuki sedangkan PAN informasinya berubah lagi rekomendasinya," kata dia.

Menurut dia keputusan Panlih DPRD dengan tetap memaksakan pemilihan jelas secara nyata merupakan perbuatan inkonstitusional terlebih Pemerintah Provinsi Jawa Barat juga telah menginstruksikan untuk membatalkan pemilihan pada Rabu besok.

Asep mengaku saat rapat pimpinan membahas Panlih DPRD dirinya juga sempat mempertanyakan dokumen persyaratan Calon Wabup Bekasi. Ia meminta Panlih agar terbuka saat melakukan proses verifikasi calon.

Anggota Panlih Wabup Bekasi, Sunandar mengakui jika Panlih tidak pernah melakukan proses verifikasi dokumen. Bahkan sejak awal bekerja Panlih berani melangkahi aturan yang berlaku.

"Undang-Undang 10 Tahun 2016 pasal 176 menyebut yang menyerahkan rekomendasi dua nama calon itu haruslah bupati. Sampai saat ini bupati belum serahkan surat rekomendasi itu," kata Sunandar.

Selain itu DPD Partai Golkar Kabupaten Bekasi juga belum pernah diminta menyerahkan berkas persyaratan apalagi menyerahkan kedua nama calon Wakil Bupati ke Panlih DPRD.

"Bahwa atas hal tersebut pemilihan calon Wakil Bupati yang akan dilaksanakan oleh Panitia Pemilihan di DPRD tidak memenuhi ketentuan Pasal 176 ayat (2) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016," kata Sunandar.


  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar